Karya

Novel Takdir 3: JanjiNya Yang Tidak Termungkir – Cheritera 1- Menikmati Kemenangan

Novel Takdir 3: JanjiNya Yang Tidak Termungkir – Cheritera 1- Menikmati Kemenangan

Alhamdulillah, saya telah berjaya menyiapkan Bab pertama dalam Novel Takdir 3: JanjiNya Yang Tidak Termungkir. Mungkin ada yang perasan di prolog lalu, bahawa saya telah menggunakan sisi pandang pertama ‘aku’ dari kaca mata Angkasa. Ianya berbeza dengan teknik penyampaian dalam novel-novel Takdir yang lepas, yang mana semuanya disampaikan dari kaca mata ketiga. Saya sekadar cuba membaw... »

Novel Takdir 3: JanjiNya Yang Tidak Termungkir – Prolog – Percaya!

Novel Takdir 3: JanjiNya Yang Tidak Termungkir – Prolog – Percaya!

  InsyaAllah bermulalah episod bersiri Takdir 3: JanjiNya Yang Tidak Termungkir di LangitIlahi.Com Saya menjangkakan novel ini siap dengan sempurna pada penghujung Ogos 2014. Saya mohon sokongan dan doa rakan-rakan pembaca agar saya berjaya menyempurnakannya. Enjoy prolog. Dan nantikan episod-episod yang seterusnya.   »

VT2: Avantgarde – Gelombang 1

VT2: Avantgarde – Gelombang 1

  Dia duduk berteleku lama. Sambil itu mulutnya beralun selawat secara perlahan. Berdiam diri tidak bermakna membazir masa. Sambil tangan silang pada dadanya, dia duduk bersila di tengah gelanggang bola tampar, yang berada di dalam dewan milik syarikat tempat dia bekerja – Muslim’Sport. Hampir 7 tahun telah berlalu semenjak dia menjadi jurulatih pasukan bola tampar di sekolah tempat dia belaj... »

Don’t Call Him That!

Don’t Call Him That!

“Assalamualaikum warahmatullah…” I finished my prayer with salaam. I looked up from the carpeted floor. There were a few people still praying. Some were just sitting, talking to one another. They were all scattered in the praying hall. One man caught my attention. He was sitting alone with his head down. His eyebrows furrowed, as though he was thinking of something very serious. “Assalamualaikum u... »

Cerpen: Kisah Pemimpin Yang Terbuang.

Cerpen: Kisah Pemimpin Yang Terbuang.

  Suasana lembah itu benar-benar hangat. Isu siapakah yang layak meletakkan hajarul aswad masih tidak menemui jawapan. Masing-masing merasakan diri mereka adalah yang paling layak untuk melakukan tugas yang mulia itu. Ini adalah hari kelima mereka bersengketa akan hal ini. “Kami adalah yang paling layak!” “Tidak, suku kaum kami lebih mulia daripada kamu!” “Tidak, kami adalah lebih mulia darip... »

Bab 11: Sengketa Terus Bersemarak

Bab 11: Sengketa Terus Bersemarak

    Sengketa hanya akan memamah kewarasan jiwa, Hati tidak tenang, Minda bergelora, Sebaik-baik mukmin adalah yang mendamaikannya, Namun bukan semua mampu mengatasi godaan syaitan durjana.   »

Bab 10: Cemburu

Bab 10: Cemburu

    Manusia punya jiwa, Dan cemburu kadang menyapa, Cemburu itu tandanya cinta, Membiarkannya liar adalah tindakan bodoh sahaja, Jadilah bijak, Yang mampu mengawal minda dan jiwanya, Kita tidak hidup untuk berperasaan sahaja! »

Bab 8: Mesyuarat Dan Aku

Bab 8: Mesyuarat Dan Aku

Ada peristiwa, Kita takkan mampu menjangka, Dari situ akan berbuahlah pelbagai cerita, Tanda kita hanya manusia biasa di bawah aturanNya, Namun apakah kita akan berhenti berusaha?   »

Bab 9: Pesanan

Bab 9: Pesanan

Peringatan itu bermakna buat yang beriman, Kerana jiwa yang beriman akan sentiasa dahagakan pesanan, Agar perjalanannya terjaga, Bergerak ke syurga bukan ke nerakaNya.     »

Bab 7: Tamanan Syurga

Bab 7: Tamanan Syurga

  Di dunia ini ada taman-taman syurga, Yang dinaungi sayap para malaikat, Merahmati manusia yang duduk di dalamnya, Apakah kita mencari, Apakah kita berjumpa, Majlis-majlis ilmu yang menghidupkan jiwa. »

Page 1 of 9123»