Abu Ridhwan

Diamanahkan sebagai Penasihat LangitIlahi. Belia berasal dari Lenggeng, Negeri Sembilan. Berkelulusan dalam bidang Pengurusan Perniagaan dan Pentadbiran di peringkat diploma, ijazah sarjana muda dan sarjana. Mantan Pengurus Pembangunan dan Hubungan Luar Kolej Teknologi Darulnaim, Kelantan dan kini sedang bercuti melanjutkan pelajarannya. Aktivis NGO Pertubuhan Himpunan Lepasan Institusi Pendidikan Malaysia (HALUAN). Beliau juga seorang pendakwah dan aktif sebagai penceramah motivasi dan jurulatih pembangunan insan dalam pelbagai bidang dan telah berkongsi ilmu dan pengalamannya kepada lebih dari 10,000 pelajar sekolah, mahasiswa IPTA/S, guru-guru, ibu bapa dan kakitangan kerajaan/agensi/swasta. Penulis di Langitlahi.Com dan Pengasas bersama FamiliMithali.Com. Beliau menulis sebuah buku bersama dengan sahabat-sahabatnya berjudul "Keimanan Adalah Paksi" terbitan PTS (2014).

10 Tips Membina Harapan dan Impian (Bahagian 2)

Don__t_give_up_by_laura_o0o

Don__t_give_up_by_laura_o0o

Picture Dont giveup by laura @ devianart

Tips 4 # Hidupkan Hati, Maka Hiduplah Kehidupan

Alhamdulillah, kita sambung kembali perkongsian tips membina harapan dan impian. Berdasarkan pemerhatian saya, mereka yang sentiasa konsisten dan semangat untuk membina kehidupannya agar lebih bermakna, mereka ini memiliki hati yang kuat untuk berjaya dan bangkit dari kekecewaan. Maka bersyukurlah kita kerana tumpuan utama Islam dalam mendidik umatnya adalah pada hati. Islam hadir mengisi ruang hati dengan kekuatan Iman dan Taqwa. Hati menjadi tenang dan segar tatkala kita semakin dekat dengan Allah SWT. Percayalah bahawa jika hati anda tidak tenang, sihat dan semangat, ia memberi kesan kepada kehidupan anda. Hidup menjadi sempit, tidak tenang dan sukar. Lantas impian dan harapan hanya menjadi mimpi.

Memetik kata Syeikhuna Imam al-Ghazali, hati itu ibarat cermin. Kalau tidak pernah dibersihkan, maka akan berkarat dan berdebu. Maka hilanglah fungsi sebuah cermin. Begitulah hati kita. Hati yang tidak serius memikirkan makna kehidupan, maka impian dan harapan yang diinginnya tidak akan memberi kebaikan pun padanya. Perhatikan 10 individu yang paling kaya di Malaysia. Rata-rata mereka adalah non muslim. Mereka saban hari mencipta kejayaan dan menghimpun kekayaan. Namun percayalah hati mereka tidak pernah menikmati kebahagiaan sebenar. Impian dan harapan mereka terlalu kerdil, hanya mahukan dunia dan melepaskan akhirat yang kekal abadi. Ada kalangan mereka membina sebuah kapal yang bersalutkan dengan emas sebagai menggambarkan impian dan harapan mereka. Selepas ini apa pula? Ada seorang tokoh terkaya ini telah menemui ajalnya. Dikhabarkan didalam kuburannya di lengkapkan dengan penghawa dingin dan lagu-lagu ketenangan. Apakah si mati benar-benar menikmatinya? Ingat, kita tidak mahu sekadar hidupkan hati yang kuat semata untuk meraih dunia dan gagal di akhirat. Tetapi kehidupan kita hidup kerana adanya Allah SWT dan kemahuan Allah SWT yang mahukan kita berjaya dunia dan akhirat. Inilah impian dan harapan kita, berjaya di sisiNya. Jangan sesekali impian dan harapan terputus dari Nya. Nanti kita akan kecewa dikemudian hari, seperti sang jutawan berjaya meraih kejayaan dan kemudian saat ini sedang menikmati mendengar lagu ketenangan dalam kuburan berhawa dingin.

Ah! Kita bukan seperti mereka. Kita membina impian dan harapan untuk tidak menjadikan kita tidak tenang dan tidak bahagia. Binalah impian dan harapan dengan redha dan petunjuk Allah SWT. Bersihkan niat kehidupan. Kita boleh berimpi menjadi kaya dan berpendapatan puluh ribu sebulan namun pastikan jalannya bersih, sebersih Islam yang kita hayati. Saya ada seorang sahabat, pendapatannya lebih dari RM50k sebulan. Dalam masa yang sama, beliau aktif membantu membangunkan sebuah sekolah agama berkonsepkan tarbiyah bersama kawan-kawannya yang lain. Beliau sibuk juga membantu kawan-kawannya yang berpendapatan rendah agar mereka mampu memiliki rumah sendiri. Hidupnya sentiasa semangat. Berkongsi membina impian dan harapan bersamanya mengujakan. Dunia adalah jambatan akhirat terlihat pada mindset pemikiran dan gerak kerjanya. Saya melihat kecerdasan hatinya. Luarbiasa bukan!! Dari kisah ringkas beliau, saya rumuskan, boleh sahaja kita berimpi untuk menjadi kaya dan senang, malangnya janganlah berakhir dengan hutang, penipuan, resah, stress, depresi dan akhirnya jiwa kacau. Kajilah karektor sahabat-sahabat Nabi SAW seperti Abu Bakr, Uthman Affan, Saad Abi Waqash, Abdul Rahman Auf. Prestasi mereka hebat di dunia, dan mereka ahli syurga. Semoga kita dapat mengikuti langkah besar mereka.

Sekali lagi pembaca sekalian, jaga hatimu. Jangan biarkan ia kosong..kosong..kosong. Hati kosong kerana tidak dihidupkan dengan makna kehidupan yang sebenar. Kata As-Syahid Sayyid Qutb;

“Itulah jiwa yang kosong yang tidak pernah  mengenal makna serius. Dia berharap santai meskipun menghadapi bahaya yang mengintai. Dia bercanda keseronokan di saat memerlukan keseriusan dan sentiasa meremehkan permasalah yang sebenar. Jiwa yang kosong dari sikap serius dengan kehidupan yang bermakna, dia akan meremehkan setiap persoalan yang menyelimutinya, mengalami kegersangan jiw dan kemerosotan moral dan peribadi.”

Saya sering bertanyakan kepada pelajar yang mengikuti ceramah saya. “Apakah yang akan berlaku pada kehidupan anda 10 tahun dari sekarang?” Mereka hanya tersenyum. Ramainya menjawab tidak tahu atau sekadar berdiam. Yang nakal sikit akan menjawab dah kawin dan ada ramai anak. Jawapan dan respon seseorang akan menggambarkan impian dan harapannya. Dan yang terpenting menggambarkan keadaan hatinya.  Sebagai contoh, anda kenal As-Syahid Syeikh Hasan Al Banna. Seorang mujaddid dan tokoh dakwah yang hebat. Diceritakan guru Al-Banna, Syeikh Ahmad Yusof Najati, ketika beliau meminta pelajar mengarang sebuah tajuk “Apakah Cita-Cita Anda Selepas Pengajian Nanti” dan “Cara-Cara Mencapai Cita-Cita Itu”. dan inilah karangan Hasan Al Banna yang menginspirasikan:

“Saya berpendapat seorang yang baik akan mencari kebahagiaan dan panduan dengan berkhidmat kepada manusia. Dia merasa gembira apabila dia berupaya menghilangkan kesusahan orang dan membuat orang lain gembira. Dia sanggup berkorban untuk pembaharuan masyarakat sebagai keuntungan hakiki bagi dirinya. Dia berjihad bagi menghadapi kesusahan dan kesukaran dengan tabah dalam menegakkan kebenaran dan hidayah.

Dia cuba menyelamatkan hati manusia dengan merasai penyakitnya. Dia mengkaji ciri-ciri yang mengakibatkan kemerosotan akhlak dan masyarakat. Dia berusaha untuk menegakkan peraturan masyarakat Islam yang lebih baik. Dia memberikan kasih sayang kepada manusia. Dia berusaha sebanyak mungkin untuk meringankan penderitaan manusia dan mencipta suasana yang boleh membantu mereka menjalani kehidupan manusia. Dia juga berusaha memimpin mereka yang telah sesat ke jalan yang benar”.

Cita-cita saya terbahagi kepada dua bahagian:

1. Cita- Cita Khas

Kebahagian keluarga dan saudara mara serta kesetiaan kepada para sahabat tercinta sentiasa mendapat keutamaan dalam hati saya.

2. Cita-Cita Umum

Saya ingin menjadi guru dan pemimpin. Saya ingin mendidik kanak-kanak pada siang hari dan mendakwah ibu bapa mereka pada waktu malam melalui perbincangan dan syarahan dalam agama. Ini boleh juga dilakukan dengan mengarang buku-buku dan melawat tempat-tempat.

Untuk mencapai cita-cita yang pertama( cita-cita khas), saya telah meneliti sesuatu itu dengan baik. Untuk melaksanakan cita-cita yang kedua, saya telah menyediakan dua senjata akhlak iaitu ketegasan dan pengorbanan. Kedua-dua senjata ini perlu bagi seorang tokoh pembaharuan. Bahkan rahsia kejayaan berada pada kedua-dua senjata ini. Tokoh pembaharuan yang ada dua senjata ini tidak akan menghadapi kegagalan yang mungkin menjejaskan maruah atau mendatangkan malu kepadanya. Di samping itu, ia juga memerlukan kepada cara praktikal iaitu meneruskan pengajian”.

Luarbiasa hati seorang yang hidup, ia menghidupkan dirinya dan kita yang membacanya. Karangannya menggambarkan hatinya yang hidup dan bergelora dengan cita-cita dan impian hebat. Dan ternyata beliau adalah seorang pemimpin yang disegani dan model kepada ramai generasi anak muda di era abad 21 ini. Cita dan impian al Banna tinggi. Amat tinggi melewati langit dunia ini kerana hatinya penuh dengan keseriusan dalam kehidupan.

Tips 5 # Lakarkan impian dan matlamat anda, susun keutamaan, kemudian mulalah merangka pelan tindakan.

Ramai yang punya impian. Namun hanya sekadar angan-angan. Ramai kata mahu masuk syurga dan tidak mahu masuk neraka. Namun hakikatnya kita sengaja meletakkan diri kita di jalan-jalan ke neraka. Mengapa terjadi sedemikian. salah satunya kerana tidak jelas matlamat dan lemahnya pelan tindakan. Bahkan langsung tiada perancangan bagaimana langkah-langkah kehidupan ke syurga.  Sebagai contoh,saya kongsikan kepada anda 15 impian dan harapan saya di tahun 2014.

#1 Sudah tentu mahu menjadi muslim yang lebih baik. Moga makin konsisten tarbiyah dan kerja dakwahnya. Moga mampu mengkhatamkan Al Quran setiap 3 bulan. Moga semakin mampu mencontohi peribadi Rasululllah SAW dan para sahabat RA. InsyaAllah.

#2 Menjadi suami yang semakin bertambah cintanya pada isteri tersayang dan semakin bertanggungjawab membantu beliau mengurus rumahtangga. Maklumlah akan tambah insyaAllah seorang lagi cahayamata dan berharap isteri saya akan memulakan Pengajian Sarjana beliau tahun ini. Dan insyaAllah kita ke Vietnam ya sayang.. InsyaAllah.

#3 Menjadi abi yang lebih baik kepada anak-anak saya yang semakin membesar dan cerdas. InsyaAllah.

#4 Memiliki sebuah rumah sendiri. InsyaAllah.

#5 Meneruskan pengajian saya dengan lebih baik..Go! Fight! Win! InsyaAllah.

# 6 Menjalin lebih mantap ukhwah bersama sahabat-sahabat saya di KTD/Kelate dan seantero Malaysia. InsyaAllah.

#7 Memajukan sebuah syarikat bernama Tinta Image. InsyaAllah.

#8 Lebih konsisten menulis di Langitlahi.Com dan menjadi penasihat yang disayangi

#9 Membina sebuah web dakwah dan training kekeluargaan bersama sahabat-sahabat saya yang dikenali familimithali.com. InsyaAllah.

#10 Menulis sebuah buku motivasi dan sebuah buku dakwah. InsyaAllah.

#11 Meningkatkan 30% lagi pendapatan tahunan. Maklumlah kos sara hidup semakin naik. InsyaAllah.

#12 Mempelajari Bahasa Arab. InsyaAllah.

#13 Menjayakan misi penubuhan KTD KL dan KTD Perlis serta projek KTDGI. insyaAllah.

#14 Memantapkan diri sebagai motivator/trainer dan mengkaji bidang kepimpinan dan pengurusan organisasi. InsyaAllah.

# 15 Mati syahid atau mati dalam keimanan dan ke syurga abadi. Kita boleh membina impian, tapi kita tidak punya kepastian bila waktu kematian. 2014 boleh jadi adalah tahun kematian saya dan anda semua. Maka bersiaplah sebaiknya. Moga apa yg diimpikan dipermudahkan beserta redha lagi diberkahi Allah SWT.

Pada setiap impian saya itu, saya perlu rangka pelan tindakan. Ada yang mengatakan banyaknya impian.  Masalahnya bukan pada banyak atau sedikit tetapi apakah kita punya impian yang menyeronokan hati anda dan memberi inspirasi kepada kehidupan ada? Seperti impian Sultan al Fateh. Impian itu benar-benar mendorong beliau untuk meraihnya. Memandangkan hadis itu menyebut syarat menawan kota Konstatinopel itu haruslah raja dan rakyatnya memiliki kekuatan kebaikan iman dan akhlak, maka Sultan al Fateh berusaha merangka pelan tindakan membina dirinya dan rakyatnya menuju kepada umat yang baik disisi Allah SWT.

Dengan lakaran impian yang saya kongsikan, kini saya ada gambaran menyeluruh halatuju 2014 saya. Ini belum lagi saya bentangkan impian saya 10 tahun mendatang. Apa yang penting, anda perlu memiliki ‘big picture’ mengenai kehidupan mendatang anda. Dan yang paling utama dalam impian dan harapan itu adalah untuk meraih redha dan syurga Allah.

Kita rujuk kembali lakaran impian saya. Impian saya di atas ada yang berbentuk makro dan ada yang berbentuk mikro. Makro bererti ianya jangka panjang sehingga mungkin melibatkan tempot 5-10 tahun atau sepanjang hayat seperti impian #1 saya. Mikro adalah target jangka pendek seperti impian # 9 #10 #11 #12. Targetnya sepanjang 2014 . Dan saya tidak perlu tergesa-gesa untuk mengejarnya. Saya akan menentukan keutamaan demi keutamaan yang perlu saya dulukan dan fokuskan berasaskan kepada kesungguhan dan disiplin diri saya. Contoh impian #10. Menulis sebuah buku motivasi dan sebuah buku dakwah. Impian ini tidak utama dan mendesak. Namun pelan tindakan saya, apabila saya aktif menulis di LangitIlahi.Com dan Familimithali.Com di tahun 2014, insyaAllah di akhir 2014, saya akan ada sebuah buku Motivasi. Menulis buku dakwah pula memerlukan penelitian dan kajian. Buku ini agak berat untuk dihasilkan, saya jangkakan 2015 insyaAllah diharap dapat diterbitkan. Saya tidak perlu tergesa-gesa dan stress. Kerana tiada sesiapa yang memaksa saya melakar impian dan harapan saya itu. Sayalah yang mahukannya. Maka pelan tindakan yang betul, insyaAllah akan membantu saya, dan terpenting, Allah adalah tempat berharap dan mengharap atas segala-gala yang kita impikan. Doa dan sentiasa jaga HDA. Jangan stress. Saya bukan nak capai kesemuanya sekali. Jika Allah izin tercapai semuanya, Alhamdulillah. Namun terpenting, saya perlu memberi fokus utama pada impian-impian makro kerana ia menentukan kehidupan saya mendatang, seperti impian #1,2, 3, 5 dan 15.Jika lemah impian jangka panjang saya, maka impian jangka pendek saya tidak bermakna. Impian #4 tidaklah keutamaan saya, jika Allah izin, insyaAllah saya mendapat. Jika tidak tercapai, tidak mengapa. Mungkin rezeki saya di tahun yang lain. Tidak perlu stress. Allah tahu yang terbaik untuk kita. Sebagai contoh, saya berimpi untuk meraih 10 pelajar terbaik di universiti, namun Allah izin saya dinobatkan sebagai pelajar terbaik keseluruhan. Alhamdulillah. Impian saya seterusnya untuk mendirikan rumah tangga selepas berumur 30 tahun. Ini kerana saya anak sulung, mak ayah yang kurang berkemampuan dan adik-adik yang masih ramai bersekolah. Saya merangka pelan tindakan untuk bekerja dahulu dan membiayai persekolahan adik-adik saya sehingga selesai bagi meringankan beban mak ayah. Alhamdulillah, saya tidak berkahwin pada umur 30 tahun, tetapi pada usia 24 tahun. Awal 6 tahun dari impian saya. percayalah, Allah tahu yang terbaik buat kita.

Rumusan tips kelima ialah, lakarkan impian anda dari sekarang, susun keutamaan, dan mulakan pelan tindakan. Ingat, pelan tindakan itu perlu dilaksanakan dan ianya menuntut pengorbanan dan kesungguhan. Impian kita bukan angan-angan. Kuatkan hati  dengan keimanan kepada Allah SWT. Jika anda rasa impian anda punya nilai, maka gencarkan hidup anda untuk mencapainya. Selamat melakar!!!

Pemuda : 10 Tips Membina Harapan dan Impian

Untitled

Credit to eugeniaclara @ deviantart

Bismillahirrahmanirrahim!

Saya mulakan coretan di awal 2014 ini dengan berkongsikan tips bagaimana mengajak diri kita membina sebuah harapan dan impian kemudian  berusaha untuk mencapainya.

Sebagai pendahuluan, tanyakan diri sendiri, apakah kita punya harapan dan impian untuk masa depan kita? Percayalah manusia masih tetap mahu meneruskan kehidupan kerana mereka percaya bahawa mereka punya harapan dan impian untuk dicapai.

Seorang ayah akan rela bekerja keras untuk mencari nafkah, kerana masih adanya harapan untuk mampu membiayai keluarganya. Seorang Ibu akan sanggup bergolok gadai mencari wang untuk merawat anaknya, kerana masih percaya adanya harapan bahawa anaknya akan menjadi sihat kembali. Seorang anak juga akan tetap semangat menjalani hidup hanya kerana adanya harapan di depannya. Seorang pelajar dan mahasiswa akan setia menekuni pelajaran kerana percaya dia punya harapan cerah pasca pembelajarannya. Tanpa harapan, mustahil seseorang akan tetap berjuang. Sebuah pasukan, sekuat apapun, jika tanpa punya impian dan harapan untuk menang tidak akan mungkin bersemangat untuk bertanding.

Continue reading